Wednesday, December 2, 2009

Aku, kereta dan pintu......

Kepalaku masih berdenyut........tapi kugagahkan juga untuk menjenguk blog ku hari ini. Bukan kerana terlebih rajin atau terlebih tenaga, cuma aku sekadar mahu menumpang ruang untuk mencurah perasaan.

Semalam, seharian aku menghadap mini notebook. Seboleh-bolehnya, tugasan sekolahku itu mahu kusiapkan hari itu juga. Baru aku tahu, bukan mudah untuk menyediakan jadual waktu guru. Walaupun berbantu komputer, masih ada perkara-perkara yang memerlukan pertimbangan menggunakan akal dan peri kemanusiaan. Setelah hampir 12 jam di depan notebook, kepalaku mula berdenyut yang amat sangat. Pinggangku juga sudah mula rasa tidak selesa. (Mungkin sekadar mengingatkan bahawa aku telahpun beransur-ansur dimakan usia). Tapi bukan ini perkara yang ingin kukongsikan bersama........Ada cerita lain sebenarnya.

Setelah merehatkan badanku dengan tidur yang agak panjang, aku bangkit dengan sedikit kelegaan. Pagi ini, seperti yang kujanjikan, aku akan ke sekolah bersama-sama Puan Noriyah untuk meneruskan usaha menyiapkan jadual tersebut. Pagi ini juga adikku, Haidi akan berangkat pulang semula ke Parit Buntar setelah bercuti di rumahku bermula Hari Raya Aidiladha lalu. Setelah menyiapkan sedikit bekalan makanan, aku bergegas keluar..... Jam telahpun menunjukkan pukul 9.15 pagi. Dengan tergesa-gesa aku membuka sebelah pintu pagar rumahku dan masuk ke kereta. Sambil mengucapkan selamat tinggal kepada adikku, kuundurkan kereta dan......GEDEGANGGGG!!!!!

Ya Allah!!! dalam kalut-kalut tadi, baru aku tersedar yang aku hanya membuka sebelah saja pintu pagar! Tambah pula kerana leka memerhatikan hanya di sebelah kanan, aku langsung terlupa apa yang ada di sebelah kiri. Inilah akibatnya setelah beberapa hari 'cuti' memandu kereta. Skill buka pagar pun aku lupa!

Bergegas aku turun memeriksa keretaku. Alhamdulillah keretaku bolehlah dikatakan tak seteruk mana rosaknya... tapi agak teruk juga calar-calarnya dimataku. Rasa bersalah yang amat sangat kerana melakukan kecuaian bodoh seperti itu! Memang agak ketara calar di bahagian kiri berhampiran tayar belakang. Cuma aku lega kerana keretaku tak kemik. Seperti biasa, bila kukhabarkan pada suamiku, tak ada apa lagi yang boleh dikatakan olehnya melainkan...."Tak apalah....nak buat macam mana, dah nak jadi." Mungkin untuk menyedapkan hatiku dia berkata, " Tengoklah, hujung minggu nanti kita tanya tempat spray kereta, macamana nak buat."
Apa juga yang dikatakan olehnya, aku masih rasa terbuku. Aku masih rasa terkilan.
Sakit kepala semalam tiba-tiba kembali menyerang. Dengan berat hati, aku teruskan perjalananku untuk ke sekolah. Sepanjang jalan, aku rasakan seolah-olah semua mata seolah memandang 'kecacatan' keretaku itu.... Dan lebih bersalah kerana penyebabnya adalah AKU!!!!

Thursday, November 12, 2009

Bisikan hati... (9th Anniversary)!

12 November....
Hari yang istimewa......
Hari terasminya ikatan cinta. Hari terbinanya istana bahagia.
Hari ini genaplah 9 tahun usia perkahwinan kami. Pejam celik pejam celik.... wah.... setahun lagi boleh genap sedekad! Kalau ditanya..memang pastinya jawapanku, aku bahagia. Mengenali dia selama hampir 15 tahun semuktamadnya adalah bukan suatu kesilapan atau kepincangan. Aku bersyukur kerana ditakdirkan Allah untuk bersamanya.

Bohonglah jika kami tak pernah bertengkar. Asam garam hidup berumah tangga..... pastinya ada ketika pertikaman lidah, percaturan kata terjadi juga sekali sekala. (Tak ada terkecuali hatta Dato' Dr. Hj. Mohd. Fadzilah Kamsah sekalipun). Yang aku banggakan, setiap kali berlaku pergolakan, segala permasalahan kami seboleh-bolehnya takkan kami biarkan berlarutan. Biasanya sebarang masalah akan terurai dan terlerai sebelum kami menutup mata pada malamnya dan esoknya kami akan mulakan segalanya seperti sedia kala.

Bohong jugalah jika rumahtangga kami tidak pernah berdepan dugaan. Seawal perkahwinan lagi kami telah diuji bertubi-tubi. Namun Alhamdulillah... berkat kesabaran dan doa ibu bapa, segala dugaan dan cubaan berjaya kami harungi. Kesejahteraan kami hari ini adalah anugerah yang tak pernah lupa kami syukuri.

Terasa baru saja dia menjabat tangan si Kadi. Baru juga rasanya kami berganding bersanding atas pelamin. Rupanya telah 9 tahun dulu perkara itu kami lalui. Tau-tau kini dah bertambah ahli...dari berdua jadi bertiga. Dari bertiga jadi berlima. Alhamdulillah.... hari-hari kami tak lagi sunyi!

Tak perlulah rasanya mencoret panjang kerana walau sepanjang mana yang kucoretkan, tak mampu membayangkan perasaan sepertimana yang ada dalam hatiku. Bisikan hati yang berbicara tanpa keraguan.... yang terucap dari lerekan mata tanpa suara. Hanya kau mampu memahaminya...

Cuma yang mahu aku katakan, hidupku benar-benar bermakna dengan kehadirannya. Tiga permata hati adalah hadiah tak ternilai bukti kasih kami.

Buat abah dan ma, ayah dan mama;
Terima kasih atas restumu selama ini. Terima kasih atas iringan doa yang tak henti-henti. Keberkatan kasihmu menemani kami meniti hari.

Teristimewa buat abang....
Terima kasih kerana menjadi seorang teman, sahabat dan suami yang setia berada bersamaku tatkala suka dan suka, tatkala susah dan senang. Terima kasih kerana sudi menyayangiku, mengasihiku tanpa jemu. Kita akur bahawa kita cuma manusia biasa yang miliki kekurangan dimana-mana. Kerna itu, terima kasih kerana menerimaku seadanya. Sayangi aku selama-lamanya. Happy Anniversary to you!

Sunday, October 25, 2009

Malam Pesta Muda Mudi......


Mata memang dah rasa mengantuk. Jam pun dah menunjukkan angka awal pagi, 1.08 pagi..... Tapi dengan notebook terbuka atas katilku ini, kugagahkan juga untuk bercerita tentang Anual Dinner Ala-ala Retro ku malam tadi.

Hanya untuk menghadiri majlis makan malam, semua guru kalut. Ada yang sibuk menjahit baju, membeli kacamata ber'frame' besar, tak kurang yang mencari rambut palsu ala-ala Allycats, seawal-awal boleh untuk menepati tema tahun ini - Retro. Bagi yang tak tahu menjahit pula, sakan berulang-alik ke pasaraya atau butik-butik serata tempat bagi mencari pakaian yang bersesuaian. Dari apa yang aku dengar, ada yang sanggup ke Melaka untuk mencari baju!! Bajuku?? Hmmmphhh.... apa-apa sajalah asalkan tidak terlalu terkeluar dari tema. Lagipun susuk badanku yang 'comel' ni bukannya senang menepati konsep ini. Silap gaya, re'terik' la pulak jadinya!

Aku awal-awal lagi 'booking' kereta kak Pah (LO) untuk ke tempat berkumpul (sekolah) petang itu. Kami diarah tiba awal memandangkan bas akan bertolak jam 6 ptg ke SALOMA BISTRO. Tapi biasalah....pastinya ada juga yang susah menepati masa. Macamana ni, cikgu??

Tiba saja, kami terus menuju ke Surau untuk sembahyang Maghrib. Masa itulah juga cikgu-cikgu ni sakan merias diri!! Ada yang masuk surau baju lain, keluar baju lain! Magic.....

Jam 8.00 acara dimulakan. 15 orang guru terpilih secara spontan diminta tampil meragakan pakaian mereka dan membuat persembahan 'catwalk' di atas pentas. Semua terhibur kerana mereka semua sangat sporting dan sangan spontan! Cayalah... Acara makan-makan dimulakan dengan diselang-selikan dengan permainan dan cabutan bertuah. Juruacara majlis malam itu adalah tak lain tak bukan, saudara kembar CIK MAT POI iaitu saudara Faizal.....

Selain itu, kami turut dihiburkan dengan beberapa persembahan seperti persembahan tarian ago-go oleh kumpulan guru petang, tarian cha cha oleh guru-guru Cina, tarian retro juga oleh guru pagi dan karaoke oleh Cikgu Roshamimi (dan backup dancernya..hehehe). Permainan yang disediakan juga menarik dan menghiburkan. Antaranya ialah permainan teka isyarat (staf sokongan), permainan cari barang (para guru) dan sketsa spontan pendek (pentadbir secara berpasangan dgn guru pilihan). Cabutan bertuah diadakan dari semasa ke semasa. Pelbagai barangan yang berpeluang dibawa pulang oleh para guru. Aku juga membawa pulang sehelai tuala malam itu. Ada pelbagai lagi barang tajaan yang menanti untuk dimenangi malam itu.
Ingat lagi pertandingan "Saujana Best Keep Fit"?... keputusannya diumumkan juga pada malam ini. Aku mendapat hadiah saguhati (ada 3 saguhati dan 1 hadiah utama). Kak Noriyah berjaya menjadi juara setelah berjaya menurunkan berat sebanyak 4kg. (sama dengan jumlah penurunanku juga, cuma dia lebih konsisten) Apapun, rasa kelakar pun ada memandangkan aku tak menyangka aku akan turut tersenarai sebagai penerima hadiah..kahkahakahakah....

Majlis ini juga turut memberi penganugerahan mengikut beberapa kategori tertentu. Antaranya ialah Anugerah Meja Tercantik (Kak Hazira), Anugerah Buku Rancangan Mengajar Tercantik (kak Hidayah-pagi, Haslina- ptg) dan kemuncak majlis ialah Anugerah Raja Retro dan Permaisuri Retro. Pemenangnya ialah Wan Nasrulhazli dan Nurfadlina. Sesi bergambar berlangsung sepanjang masa.
Penutup ceritanya, majlis kami malam ini berjalan lancar dan ceria dengan semua guru yang bertindak 'sporting'. Terima kasih kepada pihak penganjur yang telah bersusah payah menganjurkan dan membuat persiapan teliti dan awal untuk majlis ini.

Tahun depan apa pula temanya ya? Ada juga yang kudengar mencadangkan tema 'Ala-ala Bollywood' dan ada juga yang mahu 'Ala Padang Pasir'.........

Tuesday, October 20, 2009

Deepavali..... Raya lagi!!

Hmmm... dah hampir ke penghujung Syawal, namun undangan ke majlis-majlis rumah terbuka masih lagi tak putus-putus.
Sekolahku cuti panjang. Sambutan hari Deepavali yang mulanya dirancang dengan cuti 4 hari akhirnya jadi 5 hari. Ini semua gara-gara sekolahku telah terlebih ganti untuk cuti Hari Raya Aidilfitri tempohari. Jadi cuti sekolahku bermula seawal 16 Oktober hinggalah 20 Oktober!! Lima hari beb!

Berkebetulan dengan tarikh hari ulangtahun anak sulungku Ezry pada 16 Oktober, aku dan suami bersepakat mengadakan sedikit jamuan makan-makan pada 17 Oktober. (Sekurang-kurangnya 16 Okt tu aku berpeluang buat sedikit persediaan.) Asalnya, niatku cuma untuk menjemput rakan-rakan sekolah dan jiran tetangga, juga ahli keluarga, namun, akhirnya majlis ringkas itu menjadi tak berapa ringkas juga dengan bertambahnya senarai tetamu seorang demi seorang.

Menu hidangan ialah nasi minyak, rendang daging, kari ayam, pajeri nenas, sate, lontong, laksa dan beberapa jenis kuih muih. Hanya sate yang kutempah. Selebihnya adalah masakan ma, abah dan aku, selain rendang dan nasi yang dimasak oleh jiranku. Beberapa juadah sampingan adalah sumbangan adikku Elin dan jiran belakang rumahku, Mas. Bertuah betul kerana jiran-jiran sangat banyak membantuku. Tak sudah dengan membantu menyediakan juadah, mereka turut menghantar pembantu-pembantu mereka untuk membantuku di dapur pada hari tersebut. Bukan apa... mereka sedia maklum keadaanku yang takkan cukup tangan dan kami memandangkan ma sakit pinggang dan Siti pula pastinya sibuk menguruskan si kembarku itu.

Alhamdulillah, semuanya berjalan lancar. Ramai juga tetamu yang hadir dan makanan juga macam elok-elok saja sukatannya.... Penat sejak beberapa hari sebelum majlis hanya terasa keesokan harinya. Tapi puas hati kerana semuanya berjalan lancar (kecuali ketika tetamu hadir ramai sekaligus hinggakan ada yang sukar mencari tempat duduk..)

Pada penghujung majlis juga, kami semua digamatkan dengan kemalangan yang berlaku berhampiran rumahku. Sebuah kereta Proton Wira tiba-tiba saja menjunam ke parit berdekatan tangga surau!! Pemandunya, seorang pemuda Cina, bernasib baik kerana tidak mengalami sebarang kecederaan.
Dia sendiri tak mampu menjelaskan bagaimana keretanya boleh tiba-tiba terbabas ke tepi jalan. Kasihan dia..... Namun begitu, insiden tersebut sedikit sebanyak menambahkan 'event' dalam majlisku hari itu.
Majlisku sebenarnya tak tamat di situ. Malamnya aku masih menerima tetamu. Berterusan dengan esoknya, sepupuku singgah dalam perjalanan pulang dari Melaka (kerana tak dapat datang semalam). Petang itu, seorang lagi sepupuku tiba dari Kelantan, berkaitan dengan sedikit urusan di Putrajaya.

Selebih cutiku, hanya kusadaikan diriku di rumah. Kemaskan apa yang patut, siapkan apa yang tak siap dan nikmati ketenangan yang jarang-jarang boleh dirasai.

Apapun, aku ingin mengambil kesempatan ini untuk mengucapkan ribuan terima kasih buat semua yang sudi hadir, dan beribu-ribu terima kasih buat Kak Yati yang membantu menyediakan rendang dan meminjamkan Mona dan Lia untuk membantuku. Juga buat Ida yang meminjamkan Is seharian dirumahku, tak lupa buat Mas yang bertungkus lumus mengangkut barang-barang dan pinggan mangkuk untuk aku gunakan, disamping menaja kuih muih hari tersebut. Juga buat Elin yang turut menyediakan juadah sampingan. Tentunya tak lupa juga buat Saudara Ahya yang sanggup meminjamkan dan memasang khemah di depan rumahku. Namun, terima kasih yang tak terhingga kuucapkan buat Ma dan Abah, juga Siti yang berhari-hari kepenatan menyediakan banyak benda untuk majlis ini. Tanpa kalian semua, pastinya majlis takkan dapat dijalankan selancar ini.
Terima kasih daun keladi..........

Wednesday, October 7, 2009

Urut

Usiaku tak setua mana, rasanya... tapi mungkin kerana memang keturunanku jenis begitu, maka aku pun jadi begitu. Badanku rasanya tak selesa kalau lama tak berurut. Tambah pula dengan sikapku yang bukannya tau nak pantang-pantang. Pantang jumpa tu selalulah! Taklah aku sampai 'panci't kalau tak berurut....tapi kalau setelah diurut tu 'ringan' sedikit badan. Jadi sebab itulah aku sering berurut. Taklah kerap sangat... dalam setahun sekali tu adalah koooot... Kadangkal, mengikut keperluan badanku yang merangkap seorang guru ni... banyak berdiri, mendaki, malah ber'lari'....

Aku bukan kerap sangat berurut. Lagipun bukan boleh main suka-suka kita saja nak memilih tukang urut. Kadangkala, kena juga tahu 'stail' dan teknik urutan mereka sebelum kita mengangguk setuju. Silap pilih, bukan semakin baik, entah-entah terus 'jem' satu badan. Kerana itu aku hanya berurut dengan makcikku. Ada sekali sekala saja, jika makcikku itu tidak berkesempatan atau keadaan tidak mengizinkan, barulah aku mencari tukang urut nombor dua.

Malah semasa bersalinkan anakku Ezry pun, makcikku itulah yang menggalas beg datang ke KL untuk mengurutku semasa dalam pantang. Cuma kali kedua bersalin, aku menangguhkannya sedikit memandangkan aku bersalin secara pembedahan.

Tak ada yang sedap masa berurut.... Sakitnya hanya Tuhan yang tahu. Kalaupun sebolehnya kita cuba menahan, badan dengan sendirinya seolah makin lari dari tangannya yang bagaikan senjata tajam. Tapi kenapa masih nak juga berurut? Kadangkala, kesakitan tu berbaloi dengan hasilnya nanti. Rasa lebih segar dan ringan... Tapi mesti ingat, bukan sekali urut memadai!! kalau makcikku punya stail... urutannya akan diulang mungkin 2-3 kali (mungkin selang semalaman untuk setiap kali urutan). Dahlah tu!! setiap kali urut, hampir-hampir 3 jam!!

Dan semalam, makcikku datang... katanya rasa tak lepas hajatnya kalau tak datang. Bukan apa, setelah kelahiran kedua, kebetulan kepulanganku ke Kelantan adalah ketika seorang lagi makcikku mengadakan kenduri kahwin. Jadi, kebanyakan kaum keluarga, termasuk makcikku ini dalam keletihan hingga tak sempat dia mengurutku ketika itu. Aku masih sempat berurut, tapi dengan orang lain. Jadi makcikku rasa terkilan dan mengambil peluang untuk datang (bersama-sama dengan abah dan ma dari Kelantan). Dan aku.... pastinya takkan menolak. Bukan senang nak cari tukang urut yang sukarela menawarkan diri seperti makcikku ini... (:P)!!

Dan tadi, baru saja selesai pusingan pertama.... (adussss..). Nanti akan ada pusingan kedua dan ketiga!! Anyway terima kasih 'Mok Zah' kerana sanggup bersusah-susah dan berkorban untuk kami....

P/s- Takyah gambar la kali ni..... Takkan nak amik gambar tgh berurut kot...!!!Tak senonoh!

Saturday, October 3, 2009

Malaysia Negaraku, hanya satu!

Negaraku... tanah tumpahnya darahku
Yang berdiri di atas bumimu, rasa cintanya kian berkabur
Mungkin mereka tergolong dalam kelompok tak reti bersyukur
Kerana lahirnya mereka tanpa sebarang jerit perit dan duka sengsara
Mungkin kerana mereka telah terbiasa dengan budaya bermanja-manja

Aku juga bukan generasi sebelum merdeka! Aku harap kau tahu itu!
Namun berjaya juga bapaku atau mungkin ibuku
Mendidikku menghargai apa yang ku ada kini dan sebelum ini
Sekurangnya aku hargai anugerah Tuhan yang melahirkan aku di bumi terpilih ini

Aku sendiri tak mengerti
Apa yang kurang, apa yang lompang?
Hingga manusia sekarang sering membuat pertikaian
Jari pantas menunding orang, sedang diri sendiri belum tentu pandai berjalan
Bercakap laju mengenai keburukan orang sedang rumah sendiri pun tunggang langgang

Ramai golongan 'bijak pandai' kini yang tahu segala
Yang dalam poket orang pun mereka tolong kira
Yang jauh di tempat yang mereka sendiri tak pernah jejak pun
Mereka tahu belaka
Kaca mata mereka hanya nampak cacat cela
Namun kelemahan mereka dikatakan dusta
Bukti terbentang rela di seka
Tohmahan dilempar sesedap rasa

Aku bersuara bukan kerana telah di'gula-gula'
Bukan juga kerana atas angin aku menjadi kaya
Aku bersuara hanya atas dasar cinta
Pada bumi yang selama ini elok terbela
Namun kini semakin porak peranda

Ada yang ingin menegakkan hak yang mereka sendiri tak tahu apa....
Ada juga yang mahukan shortcut untuk menuju ke syurga
(sedang sembahyang pun tak cukup lima)
Macam-macam agenda... macam-macam aturcara
Yang pasti... negara menjadi pertaruhan cuma!

Bukan manusia jika sempurna belaka
Aku akui kelemahan pasti ada di mana-mana
Cuma kenapa perlu dipertaruhkan keamanan dan kedamaian
untuk mencari keamanan dan kedamaian?
Sedangkan yang dicari itu belum tentu akan datang
Ibarat mendengar guruh di langit, air setempayan dicurahkan
Kenapa mesti bermusuh musuhan sesama Muslim, sesama Islam?
Kenapa mesti bercakar-cakaran, dengan insan sesama insan?
Itukah yang dimahumu Tuhan?!

Inikah petanda, Wahai si Pencipta Alam!
Kedamaian ini, keamanan ini, akan Kau ambil kembali dari kami
Kerana kami golongan tidak mengenang budi??
Negara sekitar Kau turunkan tauladan
Namun amaranmu tak langsung mereka tak perasan!

Selama ini, Kau pelihara kami
dari kehancuran gempa, taufan dan lahar bumi...
Banjir besar juga kau tolak ke tepi
Namun kami menempah bencana sendiri.

Aduh bangsa Malaysia.....
Masa depan bukan sesuatu yang datang dengan ketentuan
Masa depan datang dengan adanya rancangan dan pertimbangan
Usahlah kau berimpian untuk sekelip mata menukar rasa, bertukar selera
Kerana apa juga perubahan... bermula dengan perubahan diri sendiri
Apa juga kelemahan... datangnya dari kelemahan diri sendiri
Sebelum kau lebih tinggi berangan-angan
Jayakan dulu dirimu dan keluargamu
Sebelum berucap di depan beribu
Berucap dulu di ruang tamu

Jika kau terus dengan sikapmu,
Tak hairanlah jika Jalur Gemilang tergamak diterbalikkan
Malah disumbat ke lubang jamban!!
Tak hairan juga jika tak lagi perlu bersidang
Berarak saja di tepi jalanan
Tak hairan jika anakmu menyanyi lagu Negaraku sambil tangan tergaru-garu!

Maafkan aku jika kali ini aku berkata kejam
Apa kusuarakan adalah apa yang kurasakan
Kekecewaan hati biarlah kuluahkan
Bukan untuk menyakitkan hati mana-mana insan
Berhentilah menunding jari sesama sendiri agar sejarah tidak berulang
Usah lupa, ramai yang mengintip kesempatan atas peluang
Jangan setelah itu baru kau mengerti
Erti sebenar sebuah kemerdekaan
Setelah kemerdekaan itu kau digadaikan

Sanjungilah kedamaian...
sebelum kedamaian itu hilang

Secoret rasa: Rohaida Ibrahim 3 Okt 2009

'Cahaya' Taekwondo.... (dedicated to my taekwondo students)

Siang tadi berlangsung sambutan Hari Kokurikulum peringkat sekolah. Sedikit sebanyak ia membawaku kembali menyingkap pengalaman-pengalaman lalu, juga membawaku menduga apa yang seterusnya akan berlaku.

Di sekolahku kini, aku bertindak sebagai ketua penasihat unit beruniform Taekwondo. Bukan tugas baru kerana telah 3 tahun berturut-turut aku mengepalainya. Jawatan itu sekaligus mengembalikan nostalgiaku tatkala menyertai aktiviti yang sama di MRSM Taiping satu ketika dulu. Tali pinggangku bukan hitam .... tapi bukan juga putih pastinya! Memang seronok belajar taekwondo. Masih segar lagi dalam ingatan bagaimana kami terpaksa berjalan terhinggut-hinggut setelah tiap kali tamatnya latihan. Selain mempersiapkan diri menghadapi apa saja kemungkinan.. secara tak langsung menjadikan kita berasa agak gah dan hebat!! (Begitu perasaanku satu ketika dulu.) Aku bermula di tingkatan 4 dan berakhir sejurus sebelum percubaan SPM tingkatan 5. Aku bangga kerana dalam tempoh sesingkat itu, aku telah hampir memiliki tali pinggang biru! Tapi semua itu dah berlalu.... Jika sekarang, semua pattern dan teknik telah lama tercicir dari ingatan.
Disekolahku, Taekwondo digolongkan dalam pasukan unit beruniform. Unit beruniform lain yang boleh dipilih ialah Diabolo, PBSM, Puteri Islam, Ranjer Puteri, KRS, Kadet Polis, Kadet Bomba dan Pengakap. Selainnya, masih ada
seni mempertahankan diri Karate-Do, dan tahun lepas, diperkenalkan pula Wushu dan Silat Patani.

Sedih juga apabila melihat angka pelajar yang menyertai taekwondo kini. Mungkin kerana diberikan terlalu banyak pilihan, sambutan yang diterima semakin menyedihkan. Aku kadangkala kasihan dengan jurulatih luar yang membimbing mereka, Master Johnny. Dia seorang yang sangat berdedikasi dan telahpun memiliki 6th Dan!! Jangan terkejut jika kukatakan dia seorang OKU.... namun bagiku dia agak istimewa. Dia pekak dan bisu. Komunikasi aku dan dia banyak berorientasikan pen dan kertas. Namun, segala arahannya dapat difahami dengan mudah oleh pelajar-pelajarnya.... Dia juga sabar dalam memenuhi tuntutan kerjayanya. Jadi dengan adanya unit Taekwondo ini, kami berharap dapat membuka peluang untuknya menjana pendapatan.

Kali ini... Hari Ko-kurikulum tarikhnya agak tidak tepat buatku. Selain kerana ia diadakan sejurus sekolah dibuka selepas sambutan hari raya, juga kerana masih dalam musim 'percubaan' SPM
(Pelajar dah habis menjawab, cuma gurunya yang belum habis menyemak!).. jadi aku agak sibuk dan tidak punya banyak masa untuk menyediakan mereka untuk sesi latihan bagi hari ko-kurikulum ini. Aku hanya dapat membantu dalam menyelaras dan selebihnya diselenggara oleh kumpulan pelajar tersebut sendiri. Terdetik rasa bersalah kerana tak dapat memberikan 100% komitmen kepada mereka pada waktu-waktu sebegini.

Dan siang tadi.... mereka yang seramai 9 orang (termasuk seorang bekas pelajar), membuatkan aku berasa bangga dan terharu.
Tanpa banyak bantuan dariku, mereka semua telah berjaya menunjukkan demonstrasi yang bagiku amat sempurna dan menarik. Persembahan singkat itu sekurang-kurangnya telah berjaya mengembalikan kehebatan seni mempertahankan diri 'Taekwondo'. Walaupun dalam kumpulan yang kecil, persembahan mereka sememangnya mantap. Aku memang bangga dengan mereka. Malangnya aku tak bawa kamera untuk merakamkan aksi-aksi mereka.
(Anyway....TQ to you all- Irynna, Syafali, Terence, Azrul, Kazuko, Emily, Anis, Ruby dan Ivan.)

Tatkala merenungi kegembiraan mereka setelah tamat persembahan, seakan terngiang suara PK Kokurikulumku kepadaku beberapa minggu lalu.....

"Kalau tahun hadapan, sambutan terhadap Taekwondo masih kurang memberangsangkan, mungkin cara yang terbaik ialah kita bubarkan."

Aku sudah boleh membayangkan cahaya kekecewaan di mata beberapa pelajarku ini jika benar ia berlaku. Sekaligus dapat kubayangkan wajah sugul Master Johnny, jika ayat itu juga kutuliskan dalam kertasnya......

Friday, October 2, 2009

"Bila tiba hari raya...."

Bahang Aidilfitri masih terasa. Jadi tak salahlah jika kugunakan kesempatan ini mengucapkan SELAMAT MENYAMBUT AIDILFITRI kepada semua muslim muslimah terutama bagi yang mengenali diriku. Andai kata ada salah silap, kemaafan yang tulus ingin kupinta. (Ni intro je…)

Pastinya mahu juga aku kongsikan catatan Aidilfitriku tahun ini. Tahun ini, kami sekeluarga beraya di Ipoh, rumah mertuaku.

Mengikut perancangannya, Elin dan Eza (adik-adik iparku) akan beraya di rumah mertua masing-masing, di Pasir Tumboh, Kelantan dan di Lenggong, Perak. Mungkin agak sepi sedikit hari raya kali ini dengan tiadanya mereka. Manakan tidak…. biasanya gabungan tenaga kami biasanya boleh menggegarkan tingkap jiran-jiran sebelah!! Namun, Eza akhirnya menukar rancangan untuk pulang ke Lenggong hanya pada pagi raya tersebut.

Apa-apapun raya tetap raya. Eza dan mama lah yang paling sibuk membuat persiapan akhir. Eza pastinya sibuk dengan mengemas rumah dan menyusun atur barangan-barangan terutamanya setelah kabinet ruang tengah baru siap dipasang sehari sebelum raya!! Bab-bab menyusun atur ni hanya dia yang lebih tahu.

Aku dan Siti pula hanya mampu bergilir-gilir membantu mama di dapur memandangkan Erina dan Erisya juga perlukan jagaan. Ezry ‘mati kutu’ sebab Syafiq tak ada J. Mama memang tak tinggal juadah kuah kacang, rendang ayam disamping turut menyediakan ketupat palas. Aku sendiri pun hanya tahu (sikit-sikit) membalut ketupat setelah diajar oleh mama beberapa tahun dulu… Kiranya lesen P lagilah! Tapi kesian mama dan Eza yang tak habis-habis bekerja hingga jam 2-3 pagi! Maaflah kerana tak dapat banyak membantu!

Rutin pagi raya, setelah pulang dari masjid, acara bersalam-salaman memohon maaf (dan duit raya..), kami selitkan juga acara bergambar! Walaupun tak lengkap gambar tahun ini…. Suasana masih tetap ceria. Kami sekeluarga berkunjung ke rumah jiran (yang mana tidak balik ke kampung). Pendek kata, perut pun terkejut hari ini kerana tak henti-henti menerima makanan. (Diet entah kemana….habislah!). Malam raya pertama tu, birasku Uda@Khan balik dari Lenggong. Apa lagi, malam tu, kami (termasuk yang dah terlebih umur ni) main bunga api, bergabung tenaga dengan jiran depan rumah! Ok gak gitu!!

Kami pulang beraya ke Parit Buntar pada hari raya ketiga. Memang dah lama aku tak balik kesana…. Kali terakhir ialah sebelum mengandungkan Erina dan Erisya. Selepas itu, bulan Jun lalu, kami sekadar singgah minum teh semasa perjalanan pulang dari Kelantan. Kiranya Erina dan Erisya tak pernah lagi bermalam di Parit Buntar seumur hidup mereka!! Sori ya ‘orang Parit Buntar’!! Jadi hari ketiga kami ke Parit Buntar sekalipun agak ramai tetamu yang nak berkunjung. Tak sempat nak berjumpa dengan Pak Teh, Mak Teh dan keluarga (dari KL) juga Pak Teh, Mak Teh dan keluarga (dari Jitra) yang dalam perjalanan untuk beraya di Ipoh.

Di Parit Buntar, tetamu agak ramai juga. Lagipun raya ketiga, ada yang baru nak start meronda….Lepas geng adikku Haidi, geng Hasni pula tiba. Tak cukup itu, geng abah pun tak kalah juga. (Argh…. Aku tak heran kalau abah pun ramai geng sebab mulut abah yang tak boleh senyap tu dan sikapnya yang ringan tulang!! Dengan tukang sapu hospital pun dia boleh ajak bersembang). Tinggalkanlah abah di mana saja.... abah takkan kesunyian! Itu kelebihan semulajadi abah.

Kami juga tak lepaskan peluang untuk bertandang ke rumah kenalan-kenalan. Sedar tak sedar, Bagan Serai hingga ke Pulau Pinang (Bayan Baru) kami beraya. Seronok juga bila sekali sekala bersua muka dengan rakan-rakan lama.

Pendek kata, walau apa cara, walau apa gaya….. Raya pastinya tetap ceria. Dalam kemeriahan kita beraya, semoga tak lupa pada yang tiada. Salam Eid Mubarak.

Sunday, September 27, 2009

Senario RAYA

Sepanjang musim perayaan ni... ada beberapa senario yang menarik yang rasanya nak aku coretkan disini.

Aku mulakan dengan senario balik kampung yang kuperhatikan dalam perjalanan pulang ke Ipoh pada pagi Sabtu lalu. Kesesakan yang berlaku di lebuhraya memang telahpun kujangkakan. Perjalanan ‘RAYA’ sentiasa berubah menjadi perjalanan ‘RAYAP’. Itu bukannya perkara pelik walaupun perjalanan ke Ipoh yang biasanya hanya 2 ½ jam kali ini menjadi 4 ½ jam ... Cuma yang kukesalkan ialah sikap segelintir masyarakat Malaysia (yang mendakwa ‘educated’ dan bijak pandai) sewaktu berada di atas jalan raya. Di kaca tv, di radio, dalam surat khabar, pelbagai kempen, pesanan dan nasihat yang diberikan agar pengguna jalanraya lebih bersikap berhati-hati tatkala berada di atas jalanraya. Namun masih ramai yang tanpa segan silu bersikap tidak bertanggungjawab tanpa rasa malu sedikitpun. Perkara paling jelas ialah sikap pengguna yang menggunakan laluan kecemasan. Macamlah mereka saja yang nak cepat dan ‘bijak pandai’. Akhirnya, jalan menjadi lebih sesak apabila mereka kembali menyelit masuk ke laluan asal. Manusia...manusia.... Belum lagi kubercerita tentang pemandu-pemandu yang ‘beli kereta, tak beli lampu signal’... Main suka hati ke kejap ke kiri kejap ke kanan..... Dahlah.... bosan nak bercerita tentang benda-benda macam ni.

Lagi pasal raya....


Semasa di Parit Buntar, seperti kebiasaannya aku dan suami akan mengambil kesempatan ke Pejabat Tabung Haji. Bukan apa... biasanya di sini tak ramai orang dan apa-apa urusan hanya mengambil masa beberapa minit saja. Kebetulan kali ini, suamiku ada sedikit ‘urusniaga’ yang hendak dilakukan. (Nak pindahkan duit sikit...) sambil2 aku nak mengemaskini buku akaun. Nombor yang kudapat dari kaunter ialah 210 dan pada waktu itu baru nombor 192 dipanggil. Walaupun agak ramai dari kebiasaannya, aku mencongak2... tak apa lah... mungkin taklah selama mana menunggu.... Akhirnya, jam 4.05 ptg barulah giliran kami tiba!! Sebabnya tak lain tak bukan kerana ramai yang nak masukkan duit raya anak-anak. Bayangkanlah kalau setiap seorang pelanggan membawa bersama 3-5 buku akaun untuk dimasukkan duit!! Itu belum cukup parah..... ada juga yang baru nak buka akaun! Itu pun 3-4 buku nak dibuka.... Suka pun ada, sedih pun ada,.... Suka sebab pemandangan ni menunjukkan masih ramai ibubapa yang prihatin dengan memastikan duit raya anak-anak ‘terselamat’ dalam simpanan sebelum hancur entah kemana. Siap ada yang datang bawa not RM1 berkeping-keping, ikat pula dengan getah gelang....(Tu yang lambat cik kerani tu nak buka satu-satu getah gelang tu.) Ada juga yang duitnya masih dalam sampul raya!! Adusss..... jenuh!!! Rasa sedih tu tak lain tak bukan sebab kena menunggu lama.... Takleh ke bukak akaun hari lain hai kengkawan..... kenapa time aku mai jugak lah nak bukak akaun .... Ramai pulak tuh! Apa pun, aku dan suami pun silap gak.... kenapa la hari tu jugaklah nak transfer duit...nak kemaskini akaun... hah... (Actually, tu je kesempatan yang ada).. Jadi mungkin la kita sama jeerrrr.


Last sekali... time balik raya...


Ada jugak kumpulan mat rempit yang nak beraya atas jalan raya. Beberapa buah motor memotong laju di kiri dan kanan.... siap ada yang meniarap atas motor lagi! (Sori la kali ni tak sempat amik gambar... dok kalut ngan anak). Standard configuration, aku pun menyumpah la sekilo dua sebab sikap kurang ajar dan sikap tak bertanggungjawab mereka kepada pengguna lain... Dan tak lama lepas tu, kereta2 didepanku semakin bergerak perlahan. Dari jauh aku nampak ada beberapa orang berkumpul di tepi jalan. Mesti mat motor tadi!! Memang benar tekaanku.... aku nampak di atas jalan kesan motor yang terseret. Motor tu tergolek sendiri..... Dalam kumpulan manusia tepi jalan tadi, nampaknya tak ada yang ‘parah’ walaupun ada yang nampak berkerut2 jugak mukanya. Terpacul perkataan ‘padan muka’..... tapi dalam hati aku lega kerana dia hanya luka2 dan masih mampu bernyawa. Sekurang-kurannya dia masih hidup walaupun hanya untuk menjadi ‘Hantu RAYA’!!

Monday, August 17, 2009

"Hari ni hari bodoh saya, incik"

Jam dah menunjukkan pukul 3.10 petang. Hari ni sememangnya hari yang agak memenatkan....
Bermula seawal pagi, dengan sesi perhimpunan yang agak panjang sempena sambutan Bulan Patriotik (dimana aku bertindak sebagai jurugambar untuk sidang redaksi sekolah.....), bersambung dengan kelas, dan bersambung, bersambung, bersambung... tau-tau saja jam dah menunjukkan pukul 12.45 tghari. Baru saja hendak bersenang-senang di tempatku, aku kemudian dijemput oleh salah seorang guru untuk membantu mengambil gambar pelancaran Bulan Patriotik sekali lagi bagi sesi petang. Aku tak menolak memandangkan sememangnya ia telah menjadi sebahagian tanggungjawabku, sebenarnya.... Ditambah pula dengan minat semulajadiku (merangkap hobi) dengan bidang fotografi ini. Habis saja perhimpunan sesi petang, aku singgah sebentar ke meja untuk menyelesaikan beberapa perkara sebelum kemudiannya mengambil keputusan untuk pulang.

Dan tatkala itulah jam menunjukkan pukul 3.10 petang....
(yang tadi tu flashback je!!)

Setelah 'punch card', segera saja aku beredar ke kereta. Memang aku mahu segera pulang kerana hari ini, memang agak panas dan aku memang telah dua tiga kali dilencuni dengan peluh kerana banyak 'berkawad' ke sana sini... Dah mula terbayang sejuknya air shower dan leganya rasa jika dapat meluruskan badan di atas katil buat seketika (10 minit pun jadilah..).

Dan sewaktu dibuai bayangan-bayangan itulah aku mula berpeluh semula... Keretaku tak dapat dihidupkan!!!!! Mustahil.... baru dua hari lepas, hari Sabtu, suamiku membawanya ke pusat servis untuk diservis!.....

Berkali-kali aku mencuba namun gagal juga... Dengan dibasahi peluh kerana berjemur di tempat panas, juga peluh akibat cemas, aku menghubungi suamiku. Waktu itu jugalah aku ternampak kelibat Cikgu Azhar! Mungkin Cikgu Azhar lebih tahu hal-hal kereta berbanding aku!! Lalu kucuba dapatkan bantuan Cikgu Azhar.....

Beberapa kali Cikgu Azhar mencuba, bateri juga dah dipastikan pemasangannya. Nampak macam semua ok. Lagipun, kata Cikgu Azhar, mungkin bukan bateri yang menjadi puncanya memandangkan yang lain-lain (alarm, display etc) masih boleh berfungsi. Mungkin ada sebarang 'engine lock' yang aku tertekan, cadangnya. Aku cuba mencongak-congak sendiri.... rasanya tidak ada yang ganjil yang kulakukan pagi tadi. Semuanya macam biasa saja.... Yang pastinya, enjin keretaku masih belum dapat dihidupkan. Melihatkan keadaan Cikgu Azhar yang basah lencun dengan baju melayunya (Jangan lupa.... hari ini pelancaran Bulan Patriotik...), aku membuat keputusan agar suamiku datang membantu. Biarlah Cikgu Azhar pulang dulu dengan baju melayu lencunnya.... Rasa bersalah sangat-sangat kerana terpaksa menyusahkan dia dan 'menjemur' dia ditengah-tengah panas sebegini. Usahanya untuk membantu itupun dah sangat-sangat aku hargai....

Sementara menunggu suamiku datang, aku membuat keputusan untuk singgah ke rumah Cikgu Diana (warden) untuk tumpang solat Zohor. Sepanjang masa disana kepalaku tak putus-putus berfikir tentang keretaku. Apa pula agaknya masalahnya......?? Sebaik sahaja selesai solat, aku mendapat panggilan telefon dari suamiku yang mengatakan dia sudah hampir tiba di perkarangan sekolah. Segera aku bergegas turun ke tempat letak kereta.

Semasa terintai-intai kelibat suamiku itulah tergerak hatiku untuk menjenguk sekali lagi ke dalam kereta. Mataku tiba-tiba terpaku pada suatu benda. YA ALLAH!! Gear keretaku tak ada kelainannya.... cuma posisinya yang betul-betul setara dengan tulisan berbentuk "D"!!!! Patutlah enjinnya tak dapat dihidupkan.... Aku parking dengan gear D!! Bila aku mengangkat muka, kereta suamiku telah di depan mata. Aku terkulat-kulat tersengih-sengih tak tahu nak kata apa! Kesian suamiku yang setia tu terkocoh-kocoh datang datang dari KLCC semata-mata kerana kecuaianku! Rupa-rupanya, suamiku dah mula menghubungi konco-konco "Chery Community Club" sebagai backup jika keretaku benar-benar rosak. Aku segera memohon jutaan kemaafan dari suamiku. Memang aku rasa bersalah yang teramat-amat...... Suamiku hanya tersenyum dan ketawa kecil..... "Aida ni... suka je buat lawak... Tak apa, lain kali at least dah tau, kan!" dan kata-kata suamiku itu membuat aku bertambah malu!!

Sepanjang masa memandu pulang, aku tak habis-habis menyesali diri sendiri kerana menyusahkan ramai orang. Terngiang-ngiang dialog Labi sewaktu dimarahi Tuan Haji Bakhil :
" Hari ni hari bodoh saya, iinnnciiiiiiiiiiiiiiiikkkk....."......................."


Saturday, August 15, 2009

Hadiah dari si Dia...

Birthdayku memang dah lama berlalu...
Malah dah hampir sebulan yang lalu....
Cuma aku tak berkesempatan bercerita tentang hadiah istimewa yang kuterima kali ini, sebuah mini notebook (DELL Inspiron mini) berwarna ungu, hadiah dari yang tersayang......

Bukan bermakna ini pertama kali aku menerima hadiah dari suamiku, cuma kali ini aku agak teruja memandangkan hadiah yang kuterima ini adalah sesuatu yang sering kuguna pakai memandangkan selain memerlukannya untuk menyelesaikan tugasan-tugasan rasmi (tatkala berebut PC/ satu lagi notebook sama ada dengan anakku Ezry atau suamiku sendiri), notebook ini pastinya banyak membantu aku mengemaskini Facebookku dan laman blog ini!!!


Selain itu, aku bebas juga untuk ber'senang-senang' melayan notebook ini walau dimana berada hatta di atas katil sekalipun.......(hehhee)

Thank you, sayang!!

Wednesday, August 12, 2009

Floria Putrajaya 2009

Hari Ahad lalu, 9 Ogos, aku berkesempatan untuk ke pesta bunga Floria Putrajaya 2009. Bukan kali pertama aku ke sana kerana pesta seumpamanya pernah diadakan pada bulan Ogos 2007. Bertempat di Presinct 2, Putrajaya, bilangan pengunjung kali ini dikatakan mencecah 50,000 orang sepanjang tempoh antara 1 Ogos hingga 9 Ogos (9 hari). Wah!! Hebat betul!

Kunjunganku pada hari terakhir kerana menunggu mama datang dari Ipoh. Mama memang berhasrat untuk turut sama ke sana.... Walaupun pada hari terakhir, pengunjung masih lagi ramai. Rancangan kami untuk ke sana awal pagi terpaksa ditukar memandangkan ada beberapa perkara yang terpaksa diuruskan pada pagi itu. Kami hanya keluar jam 10.45 pagi dan tiba di sana sama ketikanya dengan waktu matahari galak di atas kepala. Floria punya pasal, kami redah juga... (heheheh)

Kalau nak dibandingkan dengan Floria 2007, taman-taman kali ini disediakan dalam saiz yang lebih kecil . Namun 'persembahan' mereka agak lebih bervariasi dan menarik. Anak-anak kembarku pula kubawa menggunakan stroller. (Satu perkara yang menjadi kekurangan bagiku memandangkan kebanyakan taman-taman mempunyai landskap yang cantik dan kreatif, dengan lorong-lorong kecil hanya beralaskan batu-batuan dan kayu-kayuan..(Sedih... tak boleh nak explore dengan penuh perasaan!! Tak semua penjuru mampu aku terokai dengan stroller-stroller itu.) Tambahan pula dengan kepanasan yang entah berapa darjah Celcius itu, seakan mencairkan segala benda (kecuali lemak dalam badanku!), melencunkan pakaian dan sekaligus melajukan langkah-langkah kami.
Banyak juga barangan jualan di sana. Namun, berdasarkan kata mama, harga yang ditawarkan agak mahal berbanding tempat-tempat biasa. Mama yang mulanya berminat mengintai-ngintai orkid akhirnya hanya mambawa pulang baja orkid.... manakala menantunya ini hanya pulang dengan tangan kosong!!! (Memang aku tak bercadang membeli apa-apa jenis tanaman kerana di rumahku memang tak ada sepohon pun tanaman hiasan!! Aku failed bab tu! Aku suka tengok bunga, tapi bukan tanam bunga.)
Setelah penat mengelilingi landskap, kami masuk ke bahagian berbumbung (aircond) dimana bunga-bunga digubah dengan pelbagai cara didalamnya.... Aduh...nikmat betul bertukar 'cuaca'... dari panas membara kepada dingin sedinginnya. Kalau ikutkan hati, nak saja aku berlama-lama di situ. Namun, membayangkan ayah dan Eza di rumah yang mungkin menunggu untuk makan tengahari.... kami cepat-cepat beredar. Tambahan pula pada masa yang sama aku terfikir..... pada 'musim-musim' begini, di khalayak ramai, berada pula dalam binaan tertutup, beraircond sebegini.... lagi bagus kami tak berlama-lama. Mana tahu.....kot bukan bunga yang dibawa balik tapi selsema 'toooooot'..... Yelah, agi baik berjaga-jaga... H1N1 kan ada di mana-mana..... Naudzubillah....

Sunday, July 19, 2009

IVF Babies - Di mana ada kemahuan, di situ ada jalan.


Dulu berdua... kini berlima!!

Fitrah kejadian manusia, meninggalkan generasi baru yang membawa gabungan genetik dengan kombinasi berbeza-berbeza untuk menjadi pewaris kehidupan akan datang.

Naluri manusia.... ingin menimang cahayamata, mendukung manusia kecil yang menjadi penyambung darah daging. Namun mungkin ramai pasangan yang tidak menyedari betapa bertuahnya mereka kerana dikurniakan cahayamata. Bilangannya tidak menjadi persoalan. Asalkan ada sudah menjadi satu kurniaan tak ternilai.

Sejak kebelakangan ini, bilangan pasangan yang mengalami masalah untuk mendapatkan zuriat semakin bertambah. Tak perlu pihak lelaki atau pihak perempuan yang dipersalahkan kerana sebaik sahaja termetrai sebuah ikatan perkahwinan, bukankan segala apa yang menanti di hadapan menjadi masalah yang ditakdirkan untuk ditanggung bersama. Tidak agung cinta yang tersemi jika sebaik saja dugaan mendatang, pasangan cabut lari??! (Atau jadi alasan untuk 'tambah' lagi?!)

Aku kurang arif tentang punca sebenar masalah kesuburan ini. Namun setakat ilmu yang aku perolehi, sekiranya bukan atas faktor semulajadi; faktor kemalangan, penyakit dan gaya hidup juga boleh menjadi faktor-faktornya.

Apa yang utama disini adalah sesanggupan dan kesungguhan setiap pasangan tersebut untuk terus berusaha. Zaman kini, kita patutnya bersyukur yang amat-amat kerana kita masih diberi peluang untuk mencuba dengan pelbagai kaedah-kaedah moden yang bersesuaian dengan masalah yang dihadapi. Mulakanlah dengan pemeriksaan oleh pakar-pakar agar puncanya dapat dikenalpasti. Setelah itu, kita akan dicadangkan dengan kaedah yang bersesuaian. Walaupun prosedur yang terpaksa dilalui sememangnya menagih kesabaran dan kecekalan kerana ia tak semudah yang disangka, anggaplah ia sebagai suatu ujian yang menduga kesungguhan kita. Selain itu, halangan utama bagi kebanyakan pasangan ialah KOS rawatan. Memang benar... jangan terkejut jika kukatakan kosnya hampir sama dengan harga sebuah kereta kancil!! (Kerana kami dapatkan rawatan di hospital swasta. Kosnya mungkin SEDIKIT berkurang jika dirawat di LPPKN atau hospital-hospital kerajaan). Hanya keluarga terdekat sahaja yang mengerti betapa kami terpaksa bersusah payah 'menabung' beberapa tahun setiap kali ingin mencuba. Aku dan suami memangnya pasangan bertuah. Dua kali mencuba (IVF), kedua-duanya berjaya. Anak sulungku Ezry lahir pada 16 Oktober 2004 dan cubaan kedua menyerikan hidupku dengan kelahiran dua puteri kembar pada 30 Ogos 2008, Erina dan Erisya....

Ceritaku cerita dari pengalaman.....

Walau bukan semua pasangan yang mencuba berjaya, sekurang-kurangnya mereka tidak berpeluk tubuh dan berserah pada takdir semata-mata. Tuhan mahu kita sendiri berusaha mengubah nasib diri kita.....

Dan 11 Julai 2009 yang lalu, aku sekeluarga mendapat undangan dari Tropicana Medical Centre (yang tertulis dalam suratan takdir sebagai pihak 'pencetus' anak-anakku). Undangan tersebut berhasrat mengumpulkan seramai mungkin anak-anak IVF yang berjaya dibawa balik dari TMC, sekaligus meraikan bayi IVF TMC yang ke 2000. Aku tahu, yang menganugerahiku dengan 3 orang manusia kecil itu tidak lain dari ALLAH yang Maha Pencipta, namun aku tetap terhutang budi pada TMC yang menjadi 'sebab' untuk kejadian ini.

Dengan nama terdahulu, Damansara Fertility Centre (Damansara Women's Specialist), beroperasi di tempat sederhana, berasak-asak dengan kesibukan 'Up-Town'; kini TMC mampu berdiri megah di Kota Damansara... gah dengan bangunan milik sendiri dan dilengkapi dengan pelbagai kemudahan dan infrastruktur. Dari hanya bidang fertiliti, kini telah berkembang dengan cabang-cabang kepakaran yang menjurus ke arah pembentukan sebuah pusat kesihatan yang lengkap. Memang kunjungan kami tempohari membuatkan kami kagum dengan apa yang TMC capai kini.....


Sambutan '2000 TMC IVF Babies' dijayakan oleh hampir 700 hadirin tidak termasuk staf dan kakitangan TMC. Diserikan lagi dengan kehadiran Menteri Kesihatan sendiri, Datuk Seri Liow Tiong Lai.Tahniah ku ucapkan buat semua kakitangan TMC terutamanya Dr. Collin Lee, Dr. Surinder, Dr. Wong Pak Seng dan semua yang terlibat membawa TMC hingga ke peringkat ini. Dengan lahirnya 2000 bayi IVF TMC, secara rasminya TMC menyumbang 1/3 daripada keseluruhan bayi IVF di Malaysia.

Kepada pasangan yang diberi dugaan seumpamanya, jalan masih terbentang luas. Asalkan ada kesungguhan, kuatkan tekad.... insyaallah, rezekimu akan tiba jua.

Saturday, July 4, 2009

Mat Rempit @ Samseng Jalanan

Mat Rempit or Samseng Jalanan?? Huh! Sama saja..... aksi mereka masih boleh dilihat dimana-mana. Bukan panggilan itu yang mereka kisahkan. Hanya pandangan sekeliling yang mereka harapkan. Hal hendak tertonggeng di tepi jalan atau tersembam ke dalam longkang... itu belakang kira. Konon yang mereka cari kepuasan dan cabaran. Sedangkan kalau terlantar di hospital atau tercongok di atas kerusi roda, orang tua mereka (yang mungkin langsung tak reti nak tolak motor) yang akan tercongok pula di tepi mereka. Waktu tu mungkin perspektif mereka akan berbeza. Hanya waktu itu perspektif mereka akan berbeza.

Aku masih cikgu. Jauh sekali nak tukar profesionku menjadi polis trafik atau JPJ atau penceramah kempen keselamatan jalan raya sekalipun... Tidak...tidak... Aku masih cikgu. Dan mungkin 'mata cikgu'ku ini yang membuatkanku tak betah sekadar memandang. 'Tangan dan mulut cikgu' ni juga tak betah duduk diam.

Biasanya aku hanya menonton kes ini di kaca televisyen. Atau kalau terserempak pun dalam kumpulan kecil 'manusia bodoh' ini. Tapi perjalanan pulangku dari Kuantan tempohari memberi peluang untukku melihat dengan mata kepala sendiri. Semuanya bermula sebaik kami melepasi tol Lebuhraya Timur Barat. Dari jauh kelihatan sekumpulan BESAR penunggang motosikal yang baru hendak mula bergerak. Ramai.... memang ramai sungguh!! Ala-ala konvoi Di-Raja la pulak gayanya. Beberapa kereta yang dihadapanku hinggakan terpaksa mengelak ke laluan paling kanan.....

Mulanya memang aku menyangka ianya suatu aktiviti konvoi besar-besaran. Manakan tidak.... daripada hampir 200 buah motor itu, berpuluh-puluh pula yang memakai jaket 'SECURITY' kuning fluorescent. Tetapi sebaik melintasi kumpulan mereka, mula terasa sesuatu yang tidak kena. Tingkah laku mereka sangat merbahaya. Mereka seolah langsung mengabaikan pengguna-pengguna lebuhraya yang lain. Semakin lama semakin laju mereka memecut. Aksi aksi kurang sopan mula dipamerkan. Gaya 'superman' dan macam-macam gaya lagi cuba mereka tunjukkan. (Yang gemuk dan boroi pun bercita-cita nak jadi 'superman boroi'. Mungkin ada yang mengatur strategi untuk meng'gilis'kan lemak mereka atas jalan tar kot... untung-untung penampilan kedua mereka nanti akan lebih kurus!!) Motor tu pastinya menyumpah mereka berbakul-bakul. Yang buat aksi 'motor tunda' pun ada. Mereka menyelit di celah-celah kereta lain seolah memang itu kawasan permainan mereka.

Bukan baik sangat hati aku untuk ambil kisah keselamatan mereka. Sesekali ada juga syaitan yang berbisik di telingaku agar mendoakan saja mereka jatuh tergolek di tepi lebuhraya tu. Aku tak kisah, malah jauh lagi dari mahu berhenti membantu kalau itu berlaku. Yang lebih aku kisahkan adalah keselamatan pengguna-pengguna lain (termasuk aku lah tu!). Kalau setakat nak tergolek seorang tak apalah. Tapi kalau tergolek ke bawah kereta orang macamana?? Atau kalau tak pun, semata-mata nak mengelak mereka, mungkin kereta lain pula yang mendapat bencana. Aku tak bayangkan kumpulan ratusan tu akan membantu....

Meluat dan menyampah... Mungkin itu perkataan yang paling tepat aku gambarkan perasaanku. Setiap kali keretaku melintasi penunggang-penunggang ini (yang tak tahu nak ku panggil Mat Rempit atau Samseng Jalanan etc...), aku pandang wajah-wajah mereka.... Cuba untuk menjiwai perasaan mereka, tapi malangnya aku tak berjaya. Yang mampu aku lihat waktu itu adalah keBODOHan mereka semata-mata. Kesian mak ayah mereka kerana beras berguni-guni yang mereka angkut balik ke rumah hanya mampu membentuk manusia 'istimewa' seperti mereka!! Sayang sungguh!! Kesian juga pada teman-teman seperjuanganku yang pernah menjadi guru mereka... Perjuangan mereka hanya sia-sia.....
Meluat dan menyampah yang ada dalam hatiku berterusan hingga beberapa kilometer. (Mungkin hampir 30/40 km).. Tiba di suatu kawasan, kulihat 'marshall' mereka sedang kalut memberikan isyarat. Ada juga yang berdiri di atas jalan raya bagi memastikan semua dapat melihat isyarat mereka. Kelam kabut juga jadinya dengan penunggang-penunggang yang berpatah balik (bertentangan arus) untuk ke kawasan berkumpul mereka. Aksi mereka terhenti di sana....

Aku dapat merasa ada sesuatu yang tidak kena. Dan seperti yang kuduga, selang beberapa kilometer seterusnya, terdapat sebuah kereta peronda polis yang diletakkan di bahu jalan. Pastinya kehadiran polis ini telah awal-awal lagi dapat dikesan... Ah!! Sayang sungguh!!! Bagiku, ini adalah satu lagi kegagalan.... Terlepasnya mereka menunjukkan sebodoh-bodoh mereka, mereka masih lagi ada secebis akal yang mereka gunakan hanya untuk memboloskan diri daripada pihak berkuasa....

Nanti sajalah..... Mereka takkan jemu untuk terus beraksi.....

Friday, July 3, 2009

Nilai Langsir

Weiii, tak lama lagi bulan puasa dah nak tiba. Dah mula terdengar suara-suara di bilik guru tentang rancangan untuk menempah baju raya dengan si polan si polan. Dah dengar juga bisik-bisik tentang rancangan sambutan tahun ini (sama ada di sana atau di sini...) bla bla bla...

Lalu 'terkebetulan' dengan perjumpaan Chery Community Club di Nilai 3 beberapa minggu lalu, yang macam ada satu masej khas yang ter'landing' dalam kepalaku... "Hmmm, dah beberapa tahun langsirku tak berganti. Nilai 3.... hmmm ... ni dah kira bagus ni...." Dan rupa-rupanya, masej itu bukan hanya 'landing' dalam kepalaku, malah juga dalam kepala 'roomate-ku'. Jadi makin mudah impian jadi nyata.....hah hah hah hah...

Sewaktu perjumpaan tersebut, aku mula merayau-rayau dalam kedai-kedai langsir di sana. Kebetulannya, ma dan abah ada sama..... jadi 'rombongan'ku jadi tambah meriah. Memandangkan kami sebenarnya belum pernah ke Nilai 3 sebelum ini, kunjungan kali pertama kami menjadi agak melucukan. Manakan tidak. Aku, abah dan ma menghidapi simptom yang sama..... Simptom MABUK... Masuk sini, pusing-pusing, belek-belek, keluar, masuk kedai lain pula, pusing-pusing, belek-belek, keluar.... Secara jujurnya, barangan di sana tidaklah semurah mana, malah ada juga yang lebih mahal berbanding tempat-tempat lain. Cuma kelebihannya ialah pilihannya yang amat amat amat amat banyak. Deretan kedai-kedai yang sayup mata memandang memberikan seluas-luas pilihan. Jadi, begitulah hingga ke akhir. Penyakit mabuk membuatkan kami tak dapat membuat pilihan. Penyudahnya... mission hari itu untuk mendapatkan langsir entah ke mana. Hasilnya beberapa beg plastik yang berisi barangan lain yang kusumbatkan ke belakang kereta!!! (Camno tuh?!). Tahu-tahu saja, dah hampir ke senja. Kami semua pulang tanpa sebarang hasil berbentuk langsir.

Bagi memenuhi mission kami yang tak kesampaian, kami merancang kunjungan kali kedua pada minggu berikutnya. Kali ini, apa nak jadi pun jadilah... Langsir mesti kami beli!!

Seperti yang dijanji, Nilai 3 sekali lagi kami kunjungi. Kali ini..... kami tak merancang untuk lama berada di sana. Asal dapat langsir, tutup cerita. Macam yang aku kata, kedai banyak, pilihan banyak. Setelah dua tiga kedai kami masuk, kutekadkan hati membuat pilihan. Pilihanku bukannya sehebat mana. Kain biasa-biasa saja, harga biasa-biasa saja, pattern pun biasa-biasa saja. Asal boleh kugantungkan di rumah sebagai penghadang pandangan dari luar, cukuplah. Lagipun, budgetku dan suami bukannya sebesar mana..... Yang luar biasa ialah kesungguhan dan tekad kami untuk menukar langsir tahun ini ; sebelum langsir kami gugur sendiri akibat reput bertahun-tahun tak berganti..................

Tuesday, June 16, 2009

Dunia baru....

Hmmmm...

Baru je rasanya aku berjuang dalam bilik bersalin di Hospital Selayang. Baru juga rasanya pertama kali aku memeluk anak sulungku yang masih lagi berkedut kulitnya sebaik saja nurse menghulurkannya padaku sejurus dilahirkan..... Segalanya (itu dan ini....) segalanya...memang seakan baru saja berlalu.

Tahu-tahu saja, Ezry sudah mula ke sekolah!!! 15 Jun 2009 menjadi tarikh bersejarah buatnya yang pertama kali melangkah ke dunia bergelar 'sekolah'. Bukan perkara luarbiasa kerana pada masa yang sama, rakan-rakan sebayanya telahpun hampir setengah tahun bersekolah. Memang sengaja aku dan suami berlengah-lengah mendaftarkan Ezry. Kami bimbang dia akan bosan jika terlalu awal ke sekolah. Lagipun, dengan bertambahnya dua orang ahli baru (dan seorang pembantu), hidup kami agak sedikit kelam kabut kerana 'jadual' yang tidak menentu. Biarlah anak-anakku dibiasakan dulu dengan pembantuku, juga biarlah keadaan agak 'tenang' sedikit, barulah kufikirkan tentang rencana menyekolahkan Ezry. Hal ini disokong pula dengan sikap Ezry kebelakangan ini yang agak kurang keyakinan diri ( terutama apabila berada dalam kelompok baru atau orang ramai). Lalu, aku mula merisik Kak Yati (jiran sebelah rumahku) yang merupakan pemilik sebuah tadika berhampiran. Kak Yati tak keberatan menerima Ezry walau telah dipertengahan tahun, Alhamdulillah....

Ezry sebenarnya telah mempunyai sedikit asas dalam pembelajarannya. Mungkin ada sedikit kelebihan baginya kerana Neneknya sering meluangkan masa mengajar Ezry, termasuklah membaca dan mengeja. (Alhamdulillah.... Ezry sudah boleh membaca perkataan yang mudah2). Perkara yang lebih aku risaukan ialah pergaulannya......

Biasalah, hari pertama persekolahan Ezry agak tragis... (Heheheh). Seperti yang aku duga, masalah Ezry ialah untuk bangun pagi. Puas Nenek dan Atuk memujuk membangunkannya. Aku akui kesilapanku kerana selama ini membiasakan Ezry tidur amat lewat (sekitar 11-12 mlm). Selesai saja babak pertama, babak kedua pula bermula. Ezry tak mahu ditinggalkan Nenek. Sepanjang sesi hari itu Nenek terpaksa bersekolah Tadika semula!! Malang dan satu kerugian besar kerana aku tak dapat menghantarnya ke sekolah buat pertama kali. Maafkan mama, Ezry.... mama terpaksa menjalankan tanggungjawab mama mendidik anak orang lain dan anak mama, mama terpaksa tumpangkan dibawah jagaan orang lain.......

Hari kedua... segalanya beransur-ansur baik. Tak banyak karenah, Ezry mula sukakan sekolahnya. Lagipun, hari pertama dia sebenarnya mula membiasakan diri untuk bercakap di depan kelas. Cikgu pun banyak memberikan Ezry peluang, membuatkan Ezry rasa diterima dalam kelompok barunya itu. (Kembang kempis dia bercerita kepadaku cikgu memujinya 'Very Good'! Tenggelam kisah dia memaksa Nenek menunggunya separuh hari...hehehe)

Walau apa juga kisahnya... Hatiku berbunga-bunga. Bangga dan tak percaya anakku yang kususui dulu kini mula bersekolah. Pada masa yang sama, hatiku seakan terusik.... Sedih dan sayu mengenangkan betapa Ezry tak tahu dan tak mampu membayangkan bahawa hari itu adalah hari pertama dia bersekolah dan hari itu juga merupakan hari pertama baginya menempuhi satu perjalanan dan pengembaraan yang amat panjang!!! Kuiringkan doa agar Ezry mampu menempuhi segala dugaan pada hari-hari yang menanti dan seterusnya menjadi insan yang berjaya dalam setiap lapangan yang diceburi... Insyaallah.....
Selamat ke sekolah, Ezry!

Update:
(2 Julai 2009).... setelah beberapa hari bersekolah, Ezry tidak lagi bermasalah untuk bangun pagi. Kadangkala, dia pula yang berkobar-kobar untuk ke sekolah. Setiap hari, ada-ada saja ceritanya tentang apa yang terjadi di sekolah.
"Mama... tadi, Ezry terjatuh dari kerusi.... kelakar betul..."
"Mama tau tak, tadi teacher Ezry kata bla bla bla..."
"Hmmm... Negaraku, tanah tumpahnya darahku... pastu apa mama? Ezry lupa..hehee"
"Mama, mula-mula kita angkat tangan, pastu kata Maka kami, rakyat Malaysia, ada undang-undang...(heheheh)"
Yang paling membanggakanku, Kak Yati ada bercerita, cikgu Ezry sengaja minta Ezry menjawab kertas peperiksaan Iqra' minggu lepas (Ezry dikecualikan sebab baru masuk). Soalannya mudah-mudah saja... tapi Kak Yati dan cikgunya agak kagum juga sebab Ezry berjaya mendapat markah yang agak tinggi sedangkan hanya berpeluang belajar beberapa hari.... cuma tulisan (jawinya) agak teruk. Walau apapun, kenyataan itu membuatkan hatiku semakin berbunga-bunga......